CHOOSE YOUR LANGUAGE:

CHOOSE YOUR LANGUAGE:

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Sabtu, 17 Desember 2011

ASRI YUNIAR, VOKALIS BAND UNDERGROUND 'GUGAT' DAN SEORANG GURU TK


Jika kita bertemu dengan bu guru TK yang satu ini, kita pasti akan berpikir bahwa beliau hanyalah seorang bu guru yang biasa aja. Dialah Asri Yuniar (Achie) vokalis band metal underground GUGAT yang bergenre hardcore.

Pukul 7.30 WIB. Namun, suasana di Jl Karanganyar No. 37 Kota Bandung sudah ramai oleh suara teriakan anak kecil yang sesekali ditingkahi suara beberapa wanita dewasa. Riuh rendah itu baru terhenti ketika seorang wanita berpakaian setelan jas kuning dengan jilbab hitam mengangkat tamborin lalu menggoyangkannya kuat-kuat. Seketika itu juga, perhatian puluhan anak kecil berpakaian ala pelaut putih-biru langsung tertuju kepada wanita bertubuh mungil itu. Wanita itu bersenandung, "Deng deng deng... dangukeun bel tos disada, lebet ka kelas sing ati-ati, sareng bu guru..." (deng deng deng... dengarkan bel sudah berbunyi, masuk ke kelas dengan hati-hati, bersama ibu guru...). Bocah-bocah itu berbaris rapi sambil menirukan ucapan wanita tadi. Selesai berbaris dan bernyanyi, anak-anak secara tertib masuk ke dalam kelas. Namun, Avei (4), memilih berdiri di samping sang guru, menunggu semua temannya masuk kelas. Ketika wanita itu hendak menuntunnya masuk kelas Avei malah menarik tangan sang guru. Lalu ia berbisik, "Bu Gulu, kalau udah besal, Avei mau jadi penyanyi lok kayak Bu Gulu".

Sang guru yang diidolakan murid-murid TK Kuncup Harapan itu adalah Asri Yuniar (30). Sekilas, dia memang seperti kebanyakan guru TK lainnya, manis, ramah, sabar, dan baik hati. Penampilannya pun bersahaja. Siapa sangka, pada waktu luang setelah bekerja sebagai guru TK. Achie -demikian Asri akrab disapa- juga berperan sebagai vokalis band hardcore Gugat. Ia fasih menggunakan teknik vokal scream setiap kali manggung. Guru TK dan vokalis band hardcore bagaikan dua dunia yang bertolak belakang.

Sebagai putri bungsu dari dua bersaudara pasangan Yono Hapriono dan mendiang Hermin. Achie dibesarkan dengan nilai-nilai tanggungjawab dan kemandirian yang kuat. Pada usia muda, alumnus Fakultas Sastra Unpad tahun 2005 itu menyaksikan perjuangan sang ayah untuk mendapatkan haknya ketika diberhentikan dari PT Dirgantara Indonesia (PTDI). Dia juga melihat peran sang ibu sangat besar, terutama dalam menjaga keyakinan akan masa depan keluarganya, Oleh karena itu, tidak heran jika Achie tumbuh menjadi sosok mandiri yang total berjuang untuk mewujudkan keyakinannya.

Saat duduk di bangku SMP. sekitar 1997, ketika kebanyakan remaja menyukai boyband atau penyanyi solo bertampang cantik atau tampan, Achie justru merasa jenuh. Warga Kompleks Neglasari, Ujungberung, Bandung itu seperti merindukan musik yang orisinal dan bersifat lebih pribadi. Seorang teman kemudian mengajaknya ke pertunjukan musik beraliran grunge di GOR Saparua. Kota Bandung. Achie pun jatuh cinta. Menginjak SMA, Achie yang pandai bermain bass memberanikan diri membentuk band "Capability" yang semua personelnya perempuan. Karena ngefans berat dengan Kurt Cobain, vokalis band grunge Nirvana. "Capability" hampir selalu menyanyikan lagu-Iagu milik band "Hole" yang vokalisnya merupakan pacar mendiang Kurt Cobain, Courtney Love.

Namun. band SMA itu tidak bertahan lama karena tidak lama kemudian Achie bergabung dengan band "Dining Out." Band itu mendapatkan banyak respons positif dari kalangan muda Kota Bandung. Tak lama setelah membentuk band. Achie dkk pun mendapat banyak undangan untuk tampil pada berbagai pentas seni SMA.
"Saya kan enggak boleh pulang di atas jam enam sore. Jadl, kalau manggung, selalu minta sebelum maghrib, Padahal, kan band bintang tamu itu biasanya main paling malam. Sampai-sampai band saya itu disebut band 'anak mami'" tuturnya, seraya tertawa.

Kiprah Achie di dunia musik beraliran keras (yang lazim disebut banyak orang sebagai musik bawah tanah) berlanjut hingga masa kuliah. Merasa tidak puas dengan band "Dining Out". pada tahun 2003 Achie kemudian membentuk band baru bernama "Gugat" yang beraliran hardcore. Di band inilah Achie didaulat sebagai vokalis, dengan satu teknik vokal, scream.
Agak sulit membayangkan bagaimana mungkin mulut semungil itu bisa mengeluarkan suara-suara keras nan "menyeramkan" ala para vokalis hardcore pada umumnya. Ketika berbincang secara personal, Achie terbilang tidak banyak omong dan cenderung malu-malu. Namun, begitu masuk ke studio dan menggenggam mikrofon. Teriakan Achie yang keras dan memekakkan telinga seperti keluar begitu saja dari mulutnya, mengimbangi pukulan drum dan petikan gitar bertempo sangat cepat.

Setelah merasa nyaman bersama "Gugat", Achie kemudian memutuskan untuk mengenakan jilbab. Istri Hari Gartika itu mengaku sempat ada kekhawatiran akan munculnya penolakan dari komunitas musik underground terhadap keputusannya itu. Namun, kekhawatirannya itu tidak terbukti. Rupanya, komunitas underground memang menepati filosofi mereka untuk menghargai keanekaragaman.

Meskipun demikian, setelah berjilbab dan kini menjadi seorang ibu, Achie mengakui bahwa banyak perubahan dalam penampilannya, terutama saat manggung. Dulu, Achie akan tampil total menggunakan berbagai aksesori untuk mendukung konsep band dan lagu-lagu yang dibawakannya. Ia memakai spike di kedua lengan (sebagai simbol perjuangan) dan rantai di celana (sebagai simbol kebebasan). Selain itu, ia pun akan membubuhkan tindikan di telinga, hidung, dan lidah.
Sekarang, kostum manggung Achie lebih sederhana, hanya paduan celana jins dan sweater atau kaus oblong. "Yang penting kan kualitas lagu sama musiknya," ucapnya.

Saat ini, terdapat sekitar tiga ribu fans berat Gugat yang tersebar di seluruh Indonesia. Band yang diawaki Achie bersama empat personel lainnya, yakni Iman (drum), Okid (vokal), Oce (gitar), dan Bayu (bas). Achie dan Okid berperan sebagai penulis lirik lagu yang terinspirasi dari pengalaman pribadi mereka.
"Saya merasa nyaman dengan musik underground karena bebas berekspresi. Musik ini juga banyak mengeksplorasi sisi kelam kehidupan yang jarang tersentuh oleh aliran musik lain," katanya.

Dengan perasaan itu, rasanya mustahil bagi Achie untuk meninggalkan dunia musik ini. Sikapnya yang konsisten dengan menjaga profesionalitas -antara pekerjaan sebagai guru TK dan sebagai vokalis band hardcore- berhasil menuai hormat dari orang-orang di sekelilingnya. Sejumlah orang tua murid di TK tempatnya mengajar malah sampai menggelar nonton bareng aksi panggung "Gugat" pada beberapa kesempatan. Beberapa murid Achie bahkan sangat mengaguminya sehingga mereka bercita-cita menjadi penyanyi rock saat dewasa kelak. "Pelajaran terbesar yang saya dapat dari musik ini adalah filosofi do it yourself atau kemandirian dan selalu berkarya. Salah besar jika orang selalu mengidentikkan kami dengan sesuatu yang negatif. Saya buktinya. Saya seorang guru, seorang ibu, dan seorang pencinta musik hardcore," tuturnya.

BACA JUGA YANG INI:



22 komentar:

  1. Artikel di sini sangat bagus....
    terima kasih atas perkongsian...

    BalasHapus
    Balasan
    1. SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA

      Hapus
  2. Hello, I really appreciated your blog.. I'll keep on visiting your site for some update and article..

    BalasHapus
  3. Thank's......greetings of friendship from azishtm.blogspot.com

    BalasHapus
  4. nice info bro!! keep blogging!!

    BalasHapus
  5. menarik sekali info nya ya...

    BalasHapus
  6. follow kite ye... jom g langkawi, g holidays...

    BalasHapus
  7. Assalamu'alaikum...
    Salam ziarah dan salam ukhwah kembali.
    Syukran Jiddan atas ziarahnya.
    Teruskan menulis. Semoga ia menjadi bukti di hadapan ALLAH sebagai usaha kecil kita membantu agama-Nya. Semoga ia menjadi bukti di hadapan Rasulullah, bahawa kita adalah salah satu mata rantai yang berusaha menyambung amanah yang ditinggalkannya dalam menyeru dan menyampaikan risalah Islam.=)

    Barokallahu fik wa'alaik.

    BalasHapus
  8. terima kasih untuk semuanya......

    BalasHapus
  9. Thanks for visiting me! I was having fun during holidays so visiting back late. Happy new year! :)

    BalasHapus
  10. Thanks gan udah tulis artikel yg saya cari, Artikel ini sangat bagus, teruslah menulis brad.
    Saya ijin share ya, sekalian numpang nyedot hehehe

    BalasHapus
  11. Silahkan yang mau share.... Sedot deh sebanyak2nya buat kebaikan.... ^_^

    BalasHapus
  12. salute and respect for you miss achie(MUSLIMAH CORE PEOPLE)
    Keep on moving on your strugle.do not forget and always keep the faith to Alla Azza Wa Jalla.from me syehan alqadry.jkt-pedati,94430922.VIVA 4EVER FOR GUGAT!!!!

    BalasHapus
  13. Pinjem salah satu gambarnya achie buat tulisan diblogku ya bray..aku cantumkan linknya kok..salam kenal...

    BalasHapus
  14. silahkan ambil ... terima kasih sebelumnya

    BalasHapus
  15. SAYA SEKELUARGA INGIN MENGUCAPKAN BANYAK TERIMAH KASIH KEPADA AKI NAWE BERKAT BANTUANNNYA SEMUA HUTANG HUTANG SAYA SUDAH PADA LUNAS SEMUA BAHKAN SEKARAN SAYA SUDAH BISA BUKA TOKO SENDIRI,ITU SEMUA ATAS BANTUAN AKI YG TELAH MEMBERIKAN ANKA JITUNYA KEPADA SAYA DAN ALHAMDULILLAH ITU BENER2 TERBUKTI TEMBUS..BAGI ANDA YG INGIN SEPERTI SAYA DAN YANG SANGAT MEMERLUKAN ANGKA RITUAL 2D 3D 4D YANG DIJAMIN 100% TEMBUS SILAHKAN HUBUNGI AKI NAWE DI 085-218-379-259

    BalasHapus